MAKALAH METODOLOGI ULUMUL HADITS - PUSAT MAKALAH

on
Pusat Makalah
Contoh Makalah
Makalah Lengkap


MAKALAH METODOLOGI ULUMUL HADITS



BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Dalam pembuatan hadits dha’if supaya kita mengerti bagaimana pengertian hadits dha’if. Disini diterangkan bahwa hadits dha’if adalah hadits yang lemah, disebabkan karna gugurnya rawi, cacat pada rawi dan matannya, dalam pembahasan ini kita dapat mengetahui bagaimana hadits yang dha’if, maudhu atau hadits yang shahih.
Hadits dha’if ini banyak macam ragamnya oleh karena itu kita harus lebih memahami tentang hadits dha’ifnya. Kemudian tentang kehujahan hadits dha’if ini dapat diamalkan secara mutlak yang berkaitan dengan masalah halal dan haram, kewajiban dengan syarat tidak ada hadits lain, kemudian dipandang baik mengamalkan hal-hal yang dianjurkan dan neninggalkan hal-hal yang dilarang.Disini juga akan kami sampaikan sedikit tentang biografi para ulama’ hadits dari para sahabat dan juga dari tokoh-tokoh hadits setelahnya.

B. Tujuan penulisan
Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah untuk memperdalam pengetahuan kami dalam materi ULUMUL HADIST dan memenuhi tugas dari dosen pengajar.




BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Hadits Dha’if
Menurut bahasa dha’if berarti ‘Aziz: yang lemah sebagai lawan dari Qawiyyu yang artinya kuat.Sedang menurut istilah, Ibnu Shalah memberikan definisi :
مَا لَمْ يُجْمَعْ صِفَاتُ الصَّحِيْحِ وَلاَصِفَاتَ اْلحَسَنِِ
Artinya:“Yang tidak terkumpul sifat-sifat shahih dan sifat-sifat hasan”.
Zinuddin Al-Traqy menanggapi bahwa definisi tersebut kelebihan kalimat yang seharusnnya dihindarkan, menurut dia cukup :
مَا لَمْ يُجْمَعْ صِفَاتُ اْلحَسَنِ
Artinya:
“yang tidak terkumpul sifat-sifat hadits hasan”
Karena sesuatu yang tidak memenuhi syarat-syarat hadits hasan sudah barang tentu tidak memenuhi syarat-syarat hadits shahih.Para ulama memberikan batasan bagi hadits dha’if :
ااَلُحَدِيْثُ الضَّعِيْفُ هُوَ اْلحَدِيْثُ الَّذِيْ لَمْ يُجْمِعْ صِفَاتِ اْلحَدِيْثِ الصَّحِيْحِ
وَلاَ صِفَاتِ اْلحَدِيْثِ

Artinya:
hadits dha’if adalah hadits yang tidak menghimpun sifat-sifat hadits shahih dan juga tidak menghimpun sifat-sifat hadits hasan”.
Jadi dapat diambil kesimpulan bahwa pengertian hadits dha’if adalah hadits yang lemah, yakni para ulama masih memiliki dugaan yang lemah, apakah hadits itu berasal dari Rasulullah atau bukan. Hadits dha’if itu juga bukan saja tidak memenuhi syarat-syarat hadits shahih tetapi juga tidak memenuhi syarat-syarat hadits hasan.

B. Pembagian Hadits Dha’if
1. Hadits Dha’if karna Gugurnya Rawi
     a. Hadits Mursal
Kata “Mursal” secara etimologi diambil dari kata “irsal” yang berarti “Melepaskan”, adapun pengertian hadits mursal secara terminology ialah hadits yang dimarfu’kan oleh tabi’in kepada Nabi Saw. Artinya, seorang tabi’in secara langsung mengatakan, “bahwasanya Rasulullah Saw bersabda…..”
Sebagai contoh, seperti hadits yang diriwayatkan oleh Imam Malik dalam kitab Al-Muwqaththa’, dari Zaid bin Aslam, dari Atha’ bin Yasar, bahwasnya Rasulullah Saw bersabda:
اِنَّ سِدَّةَ اْلحَرِّ مِنْ فَيْحِ جَهَنَّمِ
“sesungguhnya cuaca yang sangat panas itu bagian dari uap neraka Jahannam”
b. Hadits Munqati
Hadits munqati menurut bahasa artinya terputus. Menurut sebagian para ulama hadits, hadits munqati’ ialah hadits yang dimana didalam sanadnya terdapat seseorang yang tidak disebutkan namanya oleh rawi, misalnya perkataan seorang rawi, “dari seseorang laki-laki”. Sedang menurut para ulama lain bahwa hadits muntaqi’ ialah hadits yang dalam sanadnya terdapat seorang rawi yang gugur (tidak disebutkan) dari rawi-rawi sebelum sahabat, baik dalam satu atau beberapa tempat, namun rawi yang gugur itu tetap satu dengan syarat bukan pada permulaan sanad

b. Hadits Mudal
Hadits mudal menurut bahasa, berarti hadits yang sulit dipahami. Para ulama memberi batasan hadits mudal adalah hadits yang gugur dua orang rawinya atau lebih secara beriringan dalam sanadnya, contohnya: “telah sampai kepadaku, dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah Saw bersabda:
لِْلمُلُوْكِ طَعَامُهُ وَكِسْوَتُهُ بِاْلمَعْرُوْفِ (رواه مالك)
Artinya:
Budak itu harus diberi makanan dan pakayan secara baik”. (HR. Malik)

c. Hadits Muallaq
Hadits muallaq menurut bahasa berarti hadits yang tergantung. Dari segi istilah, hadits muallaq adalah hadits yang gugur satu rawi atau lebih diawal sanad. Contoh: Bukhari berkata, kata Malik, dari Zuhri,dari Abu Salamah, dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah bersabda:
لاَتَفَاضَلُوْابَيْنَ اْلأَنْبِيَاءِ (روه البخارى)
Artinya:
Jangan lah kamu melebihkan sbagian Nabi dan sebagian yang lain”. (HR. Bukhari)
Menurut kesimpulan diatas tadi dapat diambil kesimpulan bahwa hadits dha’if karena gugurnya rawi artinya tidak adanya satu, dua, atau beberapa rawi, yang seharusnya ada dalam suatu sanad, baik pada permulaan, pertengahan, maupun diakhir sanad hadits ini terbagi menjadi empat, yaitu: hadits mursal (melepaskan), hadits muqati’(terputus), hadits mudal (yang sulit dipahami), dan hadits muallaq (tergantung).

2. Hadits Dha’if karna Cacat pada Rawi atau Matan
a. Hadits Maudu’
Hadits maudu’ ialah hadits yang bukan hadits Rasulullah Saw tapi disandarkan kepada beliau oleh orang secara dusta dan sengaja atau secara keliru tanpa sengaja.
Contoh hadits maudu’ :
لاَيَدْخُلُ وَلَدُ الزِّنَا اْلجَنَّةِ اِلَى سَبْعِ اَبْتَاءٍ
Artinya:
Anak jin tidak masuk surga hingga tujuh turunan”.
b. Hadits Matruk atau Hadits Matruh
Hadits matruk ialah hadits yang diriwayatka oleh seorang rawi, yang menurut penilayan seluruh ahli hadits terdapat catatang pribadinya sebagai seorang rawi yang dha’if, contoh: hadits riwayat Amr bin Syamr, dari Jabir Al-Ju’fi, dari Haris, dari Ali. Dalam hal ini Amr termasuk orang yang haditsnya ditinggalkan.

c. Hadis Munkar
Hadits munkar ialah hadits yang diriwayatkan oleh rawi yang dha’if yang berbeda dengan riwayat rawi yang tsigah (terpercaya). Contoh:
مَنْ اَقَامَ الصَّلاَةَ وَاَتَى الزَّكاَةَ وَحَجَّ وَصَامَ وَقَرَى
الضَّيْفَ وَدَخَلَ اْلجَنَّةَ. (رواه ابى حاتم)
Artinya:
barang siapa mendirikan shalat, menunaikan zakat, melakukan haji, berpuasa, dan menjamu tamu, maka dia masuk surga”.( HR. Ibnu Abi Hatim ).

d. Hadits Muallal
Muallal menurut istilah para ahli hadits ialah hadits yang didalamnya terdapat cacat yang tersembunyi, yang kondosif berakibat cacatnya hadits itu, namun dari sisi lahirnya cacat tersebut tidak tampak. Contoh:
قال رسولوالله صلي الله عليه وسلم : اَلْبَيْعَانِ بِالْخِيَارِ مَالَمْ يَتَفَرَّقَاَ
Artinya:
Rasulullah bersabda: penjual dan pembeli boleh berikhtiar, selama mereka masih belum berpisah

e. Hadits Mudraj
Hadits mudraj adalah hadits yang dimasuki sisipan, yang senbenarnya bukan bagian hadits itu. Contoh:
قال رسولوالله صلي الله عليه وسلم: اَنَا زَعِيْمُ، وَالزََّعِيْمُ اْلحَمِيْلُ
لِمَنْ أمَنَ بِى وَاَسْلَمَ وَجَاهَدَفِى سَبِيْلِ اللهِ يَبِيْتُ فِى رَيْضِ اْلجَنَّةِ (رواه
النسائ)
Artinya:
Rasulullah Saw bersabda: saya itu adalah Zaim dan Zaim itu adalah penanggungjawab dari orang yang beriman kepadaku, taat danberjuang di jalan Allah, dia bertempat tinggal di dalam surge.” (HR. Nasai)

e. Hadits Maqlub
Hadits maqlub ialah hadits yang terdapat didalamnya terdapat perubahan, baik dalam sanad maupun matannya, baik yang disebabkan pergantian lafaz lain atau disebabkan susunan kata yang terbalik, contoh:
إِذَا سَجَدَ اَحَدُكُمْ فَلاَ يَبْرُكْ كَمَايَبٍْرُكُ اْلبَعِيْرُ وَلِيَضَعْ يَدَيْهِ قَبْلَ وَكِبَتِهِ
Artinya:
Apabila salah seorang kamu sujud, jangan menderum seperti menderumnya seekor unta, melinkan hendaknya meletakkan kedua tanggannya sebelum meletakan kedua lututnya,” (HR. Al- Turmudji, dan mengatakaknnya hadits ini gharib)

g. Hadits Syaz
Dari segi bahasa, hadits Syaz berarti hadits yang ganjil. Para ulama memberi batasan hadits syaz adalah hadits yang diriwayatkan oleh seorang rawi yang terpercaya, yang berbeda dalam matan atau sanadnya dengan riwayat rawi yang relatif lebih terpercaya, serta tidak mungkin dikompromikan antara keduanya. Contoh hadits Syaz:
يَوْمُ عَرَ فَةَ وَاَيَّامَ التَّشْرِيْقِ اَيَّامُ اَكْلٍ وَشُرْبٍ. (رواه موسى بن على)
Artinya:
Hari arafah dan hari tasyrik adalah hari-hari makan dan minum”. (HR. Musa bin Ali ).
Jadi, kesimpulan bahwa hadits yang cacat rawi dan matan atau kedua-duanya digolongkan hadits dha’if yang terbagi menjadi tujuh, yaitu: hadits maudu’ (palsu), hadits matruk (yang ditinggalkan) atau hadits matruh (yang dibuang), hadits munkar(yang diingkari), hadits muallal (terkena illat), hadits mudras (yang dimasuki sisipan), hadits maqlub (yang diputar balik), dan hadits syaz (yang ganjil).

C. Status Kehujahan
Pendapat pertama; hadits dha’if tersebut dapat diamalkan secara mutlak, yakni baik yang berkaitan dengan masalah halal, haram, maupun kewajiban, dengan syarat tidak ada hadits lain yang menerangkannya. Pendapat ini disampai kan oleh beberapa imam, seperti: Imam Ahmad bin Hambal, Abu Daud dan sebagainya.
Pendapat yang kedua; dipandang baik mengamalkan hadits dha’if dalam fadailul amal, baik yang berkaitan dengan hal-hal yang dianjurkan maupun hal-hal yang dilarang.
Pendapat ketiga; hadits dha’if samasekali tidak dapat diamalkan, baik yang berkaitan dengan fadailul amal maupun halal haram. Pendapat ini dinisbatkan kepada Qadi Abu Bakar Ibnu Arabi.

D. Kitab-Kitab Yang Memuat Hadits Dha’if
      1.      Al-Maudu’at, karya Al-Imam Al-Hafiz Abul Faraj Abdur Rahman bin Al-Jauzi (579 H)
2.      Al-Laali Al- Masnuah fi Al-Hadits Al-Mauduah, Karya Al-Hafiz Jalaludin Al-Suyuti (911 H)
3.      Tanzih Al-Syariah Al-Marfuah An Al-Ahadits Al-Syaniah Al-Mauduah, karya Alhafizh Abu Al-
             Hasan Ali bin Muhammad Bun Iraq Al-Kannani (963 H)
4.      Al-Manar Al-Munif fi Shahih wa Al-Dafi, karya Al-Hafizh Ibnu Qayyim Al-Jauziyah ( 751 H )
5.      Al-Masnu fi Al-Hadits Al-Maudu’ karya Ali Al-Qari ( 1014 H )





BAB III
BIOGRAFI SINGKAT ULAMA’ HADITS
A. Abu Hurairah
Nama lengkap Abu hurairah ialah Abdur Rahman ibnu Sakhr (Abdullah Ibnu Sakhr) Ad-Dausi At-Tamimi. Beliau sendiri menerangkan bahwa dimasa jahiliyah, beliau bernama Abu Syams, setelah masuk Islam beliau diberi nama oleh Nabi dengan Abdur Rahman atau Abdullah, ibunya bernama Maimunah yang memeuluk Islam berkat seruan Nabi.
Beliau lahir tahun 21 sebelum hijrah (th. 602 M). Abu Hurairah dating ke Madinah pada tahun Khaibarpada bulan Muharam tahun 7 H, lalu memeluk agama Islam. Setelah memeluk Islam, beliau tetap beserta Nabi dan menjadi ketua Jamaah Ahlus Suffah, karena inilah beliau mendengar hadits dari Nabi.
Menurut penahqikan bagi Ibnu Makhlad, seperti disitir oleh Ibnu Dausi, beliau meriwayatkan hadits sejumlah 5374 hadits, menurut Al-Kirmani 5364 hadits. Dari jumlah tersebut, 325 hadits di sepakati oleh Bukhari dan Muslim. Bukhari sendiri meriwayatkan 93 dan Muslim 189 hadits. Abu Hurairah meriwayatkan hadits dari Nabi sendiri dan juga dari para sahabat, diantaranya ialah Abu Bakar, Umar, Ibnu Abbas dan lain-lain. Dikatakan lebih dari 800 perawi menerima hadits dari beliau. Kata Asy-Syafii,”Abu Hurairah adalah orang yang paling banyak menghafal hadits dimasanya.”
Abu Hurairah juga pernah menjadi gubernur Madinah, dan pada masa pemerintahan Umar, beliau diangkat menjadi guberbur di Bahrain, beliau meninggal di Madinah pada tahun 59 H = 679 M.

B. Abdullah bin Umar.
Nama lengkap Abdullah Ibnu Umar ialah Abu Abdur Rahman Abdullah ibnu Umar ibnu Al-Khattab Al-Quraisy Al-Adawi, seorang sahabat Nabi yang terkemuka dalam lapangan ilmu dan amal. Abdullah Ibnu Umar dilahirkan di Makkah pada tahun 10 sebelum Hijrah (618 M). Beliau adalah saudara kandung dari Hafsah, istri Rasulullah. Abdullah juga menyaksikan peperangan Khandak, baitul Ridlwan dan peperangan sesudahnya.
Abdullah meriwayatkan sejumlah 2830 hadits. Sejumlah 1700 diantaranya disepakati oleh Bukhari dan Muslim. Beliau menerima hadits dari Nabi dan dari para sahbat, di antaranya ialah ayahnya sendiri Umar, pamannya Zaid, saudara kandungnya Hafshah, Abu Bakar, Utsman, Ali, Bilal, Ibnu Mas’ud, Abu Dzar dan Muadz.
Abdullah Ibnu Umar adalah orang kedua diantara 7 sahabat yang banyak meriwayatkan hadits. Dalam kalangan sahabat beliau terkenal sebagai orang yang sangat meneladani segala gerak-gerik Rasulullah. Abdullah Ibnu Umar wafat di Makkah pada tahun 73 H (693 M).

C. Anas Ibnu Malik.
Nama lengkap Anas Ibnu Malik adalah Abu Tsulamah(Abu Hamzah) Anas ibmu Malik ibnu Nadler Dlamdlam Al-Najjari Al-Anshari, seorang sahabat yang tetap meladeni Rasulullah selama 10 tahun. Anas dilahirkan di Madinah pada tahun 10 sebelum Hijrah (612 M). Setelah Rasul tiba di Madinah, ibu Anas menyerahkan Anas kepada Rasul untuk menjadi Khadam Rasul. Setelah Rasul wafat, Anas pindah ke Bashrah sampai akhir hayatnya.
Beliau meriwayatkan 2276 atau 2236 hadits. Di antar jumlah tersebut, 166 hadits disepakati oleh Bukhari-Muslim, 93 diantaranya diriwayatkan oleh Bukhari dan 70 diriwayatkan oleh Muslim.

D. Aisyah As-Siddiqiyah.
Nama lengkap beliau ialah Aisyah binti Abi Bakr As-Siddiq. Ibunda beliau ber5nama Ummu Ruman binti Amr ibnu Umaimir Al-Kinaniyah. Aisyah dilahirkan sesudah Nabi diangkat menbjadi Rasul. Beliau juga adalah seorang dari istri Nabi.
Beliau meriwayatkan 2210 hadits.Bukhari-Muslim menyepakati sejumlah 174 hadits. Beliau menerima hadits dari nabi dan juga para sahabat, diantaranya ialah dari ayahhandanya sendiri, Umar, Hamzah ibnu Al-Aslami, Saad ibnu Abi Waqqash, Fatimah Az-Zahra. Banyak para sahabat dan tabi’in menerima berbagai macam hukum dari beliau. Hisyam Ibnu Urwah mengatakan,”Aku tidak melihat seseorang yang lebih mengetahui tentang fiqh, obat-obatan dan syiir Arab daripada Aisyah.
Aisyah adalah orang yang keempat diantara tujuh orang sahabat yang banyak meriwayatkan hadits. Beliau wafat pada bulan Ramadhan sesudah melakukan salat witir pada tahun 57 atau 58 H (668 M).

E. Abdullah Ibnu Abbas.
Nama lengkap Abdullah Ibnu Abbas ialah Abul Abbas ibnu Abbas ibnu Abdil Muthalib, seorang putra dari paman Rasulullah. Ibundanya bernama Ummul Fadlel Lubabah Al-Qubra binti Al-Harts Al-Hilaliyah, saudara perempuan dari Maimunah istri Rasulullah.
Beliau dilahirkan di Makkah ketika bani Hasyim berada di syiib, 3 atau 5 tahun sebelum hijrah, dikala Rasul wafat beliau baru berusia 13 atau 15 tahun.
Beliau meriwayatkan sejumlah 1660 hadits. Bukhari dan Muslim menyepakati sejumlah 95 hadits, beliau menerima hadits dari Nabi dan dari para sahabat. Diantara para sahabat ialah ayahandanya sendiri, bundanya, saudaranya, Abu Bakar, Umar, Utsman dan sahabat-sahabat yang lain.

F. Al-Bukhari
Nama lengkap Al-Bukhari ialah Abu Abdullah Muhammad ibnu Ismail ibnu Ibrahim ibnu Al-Mughirah Al-Jufi. Kakek-kakek beliau beragama Majusi. Ayah beliau adalah seorang ahli hadits, yang meninggal sewaktu beliau masih kecil dan meninggalkan banyak harta. Karena itu beliau dididik oleh ibunya dan beliau mendapat pelajaran pertama dari seorang ulama’ fiqih. Sesudah berumur sepuluh tahun, beliau mulai menghafal hadits. Sesudah berumur 16 tahun, beliau menghafal kitab-kitab susunan Ibnu Mubarak dan Wakie serta melawat untuk menemui ulama-ulama hadits di berbagai kota.
Beliau membuat suatu hal yang baru bagi ilmu hadits, yakni membedakan antar hadits yang shahih dan yang tidak. Sedangkan kitab yang sebelumnya tidak demikian, hanya mengumpulkan Hadits yang sampai pada pengarang kitab, sedang pembahasan perawinya-perawinya diserahkan kepada orang-orang yang akan mempelajarinya saja.
Al-Firabi berkata,”Kitab Al-Bukhari didengar oleh sembilan puluh ribu orang dan tak ada seorangpun yang masih tinggal yang meriwayatkan hadits darinya selain aku”.
Al-Bukhari sendiri berkata,”Kitab As-Shahih, aku takhrijkan dari 600.000 hadits dan setiap aku akan menulis suatu hadits didalamnya, terlebih dahulu aku mandi dan sembahyang dua rakaat”. Al-Bukhari mempunyai daya hafal yang sangat kuat, istimewa dalam bidang hadits. Dalam masa kanak-kanak beliau sudah menghafal 70.000 hadist, lengkap dengan sanadnya. Beliau mengetahui hari lahir, hari wafat dan tempat-tempat para perawi hadits dan di catatnya pula apa yang beliau hapal itu. Beliau mempunyai keahlian dalam berbagai bidang ilmu hadits.
Al-Bukhari adalah orang pertama yang menyusun kitah shahih. Kemudian jejaknya diikuti oleh ulama-ulama lain sesudah beliau menyusun kitabnya itu dalam waktu 16 tahun. Kitabnya berisi 7397 hadits. Beliau juga seorang mujtahid yang mempunyai pendapat sendiri, walau pada mulanya beliau bermazdhab syafii. Beliau dilahirkan di Bukhara sebagai seorang anak yatim, pada tahun 194 H (810 M), dan beliau wafat pada tahun 256 H (870 M).

G. Muslim
Nama lengkap Muslim ialah Abul Husain Muslim ibnu Al-Hajjajibnu Muslim Al-Qusyairi an Naisaburi, salah seorang imam hadits yang terkemuka. Beliau melawat ke Hijaz, Iraq, Syam, dan Mesir untuk mempelajari hadits dari ulam-ulam hadits. Beliau meriwayatkan hadits dari Yahya ibnu Yahya An-Naisaburi, Ahmnad ibnu Hambal, Ishaq ibnu Rahawaih dan Abdullah ibnu Maslamah Al-Qanabi, Al-Bukhari dan lain-lain.
Abu Ali An-Naisaburi berkata,”Tak ada dibawah kolong langit ini, kitab yang lebih shahih dari kitab Muslim dalam ilmu hadits”. Para ulama berkata, ”Kitab Muslim adalah kitab yang kedua sesudah kitab Al-Bukhari dan tak ada seorang pun yang menyamai Al-Bukhari dalam bidang mengkritik sanad-sanad hadits dan perawi-perawinya setelah dari Muslim”. Muhammad Al-Masarjasi berkata: “Saya mendengar Muslim berkata,” Musnad shahih ini saya sarikan dari 300.000 hadits”. Diriwayatkan dari muslim, bahwa shahihnya berisi 7275 hadits dengan berulang-ulang. Beliau dilahirkan pada tahun 206 H. dan wafat di Naisaburi pada tahun 261 H.

H. Muhammad Ibnu Abdul Aziz
Umar Ibnu Abdul Aziz dilahirkan di Madinah, ia dibesarkan di bawah asuhan Abdullah Ibnu Umar.Namanya menjadi masyhur karena kemampuannya dalam memimpin pemerintahan yang adil, bijaksana dan sederhana. Selain itu ia menjadi terkenal karena berhasil menyandang reformasi dalam keilmuan, social, pemerintahan dan sebagainya.
Salah satu bentuk reformasi yang cukup diperhitungkan dalam bidang keilmuan Islam adlah mempelopori perlunya pembenahan terhadap hadits-hadits Nabi SAW.
Dikala kendali Khalifah dipegang oleh Umar Bin Abdul Aziz yang dinobatkan pada tahun 99 H. pada masa ini juga mulai dibukukannya hadits-hadits karena di khawatirkan akan lenyapnya hadits-hadits tersebut bersama para penghapalnya.

I. Muhammad Bin Hazm
Nama lengkap Muhammad Bin hazm ialahAbu Bakar Muhammad ibnu Hazm, seorang ulam besar yang terkenaldalam urusan hadits. Ia sebagai guru dari beberapa imam besar dalam sejarah hadits dan fiqih.Diantara para muridnya yang terkenal ialah Al-Auzai, Malik, Al-Laits, Ibnu Ishaq dan sebagainya. Ia terkenal ahli dan cakap dalam ilmu-ilmu hukum. Disamping itu, ia pernah menjabat pemerintahan Khalifah Umar Bin Abdul Aziz sebagai gubernur di Madinah. Ia meninggal pada tahun 129 H. LANJUT KE BAB III KESIMPULAN MAKALAH METODOLOGI ULUMUL HADITS LIHAT ***DISINI***

MAKALAH METODOLOGI ULUMUL HADITS SEMOGA BERMANFAAT


___________________________________________________________________ 


contoh makalah, contoh makalah lengkap, makalah lengkap, contoh makalah mahasiswa, makalah pendidikan, contoh makalah pendidikan, daftar pustaka makalah, contoh kata pengantar makalah, makalah, buat makalah, cara membuat makalah, contoh makalah, download contoh makalah, download makalah lengkap, contoh kesimpulan makalah


0 komentar:

Post a Comment