MAKALAH GIZI - PUSAT MAKALAH

on
Pusat Makalah
Contoh Makalah
Contoh Makalah Lengkap
Makalah Lengkap
Kesimpulan Makalah


MAKALAH GIZI






BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Nutrisi sangat penting dalam tumbuh kembang anak selain kebutuhan sandang, papan, dan kesehatan, baik makronutrien (karbohidrat, lemak dan protein) maupun mikronutrien (vitamin dan mineral). Dalam menciptakan sumber daya manusia yang bermutu, perlu ditata sejak dini yaitu dengan memperhatikan kesehatan anak – anak, khususnya anak pra sekolah. Salah satu unsur penting dari kesehatan adalah masalah gizi, kekurangan gizi pada anak pra sekolah dapat menimbulkan efek negatife seperti otak mengecil, berat badan dan tinggi badan tidak sesuai dengan umur dan rawan terhadap penyakit. Berdasarkan susenas tahun 2006 prevalensi status gizi kurang pada balita 20,1% pada tahun 1999, 19,08% pada tahun 2000, namun terjadi peningkatan menjadi 21,1% pada tahun 2002, 20,59% pada tahun 2003 dan 21,5% pada tahun 2005 (Depkes RI. 2005). Kekurangan gizi pada anak akan mengakibatkan “Lost Generation” atau generasi yang hilang yaitu generasi dengan IQ yang relatife lebih rendah. Hal itu dikarenakan bahwa anak pra sekolah yang bergizi buruk berisiko tinggi kehilangan sebagian potensinya untuk menjadi Sumber Daya Manusia kelas satu karena menurunnya kemampuan intelektual anak (Soekirman, 2000, h : 19) .
Masalah gizi kurang (under nutrition) dan gizi lebih (over nutrition) saat ini di Indonesia merupakan masalah yang sama – sama berbahaya. Apabila status gizi ditinjau dari tinggi badan, sebanyak 25,8 persen anak balita Indonesia pendek (SKRT 2004). Ukuran tubuh yang pendek ini merupakan tanda kurang gizi yang berkepanjangan. Untuk masalah kelebihan gizi banyak terjadi di perkotaan yang tingkat ekonominya tinggi, penyakit yang timbul adalah degeneratif karena pola konsumsi makanannya kurang serat tetapi tinggi protein dan lemak (Supariasa, 2001, h : 1).
Kecukupan nutrisi dan zat gizi, dibutuhkan untuk mendukung proses pertumbuhan anak, anak harus mempunyai tubuh yang sehat untuk melawan beragam radikal bebas yang menyerang anak dengan antioksidan, dengan memberikan asupan nutrisi yang seimbang. Anak harus mendapatkan unsur-unsur gizi seimbang, yang dapat menutupi kekurangan asupan gizi, yang tidak didapat karena kesulitan anak untuk makan, serta pola makan yang tidak sehat (Gizi.net, 2008). Dengan mendapat gizi seimbang, masalah akibat kekurangan gizi maupun kelebihan gizi pada anak akan dapat ditekan.
Berdasarkan pemahaman tersebut, maka penulis akan membahas tentang kebutuhan gizi pada anak yang memaparkan tentang kebutuhan gizi untuk anak pra sekolah.
B.     Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian latar belakang diatas maka dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut : 
1.      Apa yang di maksud dengan Gizi?
2.      Bagai mana faktor yang mempengaruhi Gizi ?
3.      Bagaimanakah aneka kecukupan gizi yang dianjurkan di indonesia
4.      Bagai mana cara menghitung kebutuhan Gizi?





BAB II
PEMBAHASAN
A.    Pengertian Gizi
Gizi adalah suatu proses organisme menggunakan makanan yang dikonsumsi secara normal melalui proses digesti, absobsi, transportasi, penyimpanan, metabolisme dan pengeluaran zat-zat yang tidak digunakan untuk mempertahankan kehidupan, pertumbuhan dan fungsi normal dari organ-organ, serta menghasilkan energi.
Tak satu pun jenis makanan yang mengandung semua zat gizi, yang mampu membuat seseorang untuk hidup sehat, tumbuh kembang dan produktif. Oleh karena itu, setiap orang perlu mengkonsumsi anekaragam makanan; kecuali bayi umur 0-4 bulan yang cukup mengkonsumsi Air Susu Ibu (ASI) saja. Bagi bayi 0-4 bulan, ASI adalah satu-satunya makanan tunggal yang penting dalam proses tumbuh kembang dirinya secara wajar dan sehat.
Makan makanan yang beranekaragam sangat bermanfaat bagi kesehatan. Makanan yang beraneka ragam yaitu makanan yang mengandung unsur-unsur zat gizi yang diperlukan tubuh baik kualitas maupun kuantintasnya, dalam pelajaran ilmu gizi biasa disebut triguna makanan yaitu, makanan yang mengandung zat tenaga, pembangun dan zat pengatur. Apabila terjadi kekurangan atas kelengkapan salah satu zat gizi tertentu pada satu jenis makanan, akan dilengkapi oleh zat gizi serupa dari makanan yang lain. Jadi makan makanan yang beraneka ragam akan menjamin terpenuhinya kecukupan sumber zat tenaga, zat pembangun dan zat pengatur.
Makanan sumber zat tenaga antara lain: beras, jagung, gandum, ubi kayu, ubi jalar, kentang, sagu, roti dan mi. Minyak, margarin dan santan yang mengandung lemak juga dapat menghasilkan tenaga. Makanan sumber zat tenaga menunjang aktivitas sehari-hari. Makanan sumber zat pembangun yang berasal dari bahan makanan nabati adalah kacang-kacangan, tempe, tahu. Sedangkan yang berasal dari hewan adalah telur, ikan, ayam, daging, susu serta hasil olahan, seperti keju. Zat pembangun berperan sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan kecerdasan seseorang.
Makanan sumber zat pengatur adalah semua sayur-sayuran dan buah-buahan. Makanan ini mengandung berbagai vitamin dan mineral, yang berperan untuk melancarkan bekerjanya fungsi organ-organ tubuh.

1.    Beberapa Pengertian / Istilah Dalam Gizi
·         Ilmu Gizi (Nutrience Science) adalah ilmu yang mempelajari segala sesuatu tentang makanan dalam hubungannya dengan kesehatan optimal/ tubuh.
·         Zat Gizi (Nutrients) adalah ikatan kimia yang diperlukan tubuh untuk melakukan fungsinya, yaitu menghasilkan energi, membangun dan memelihara jaringan serta mengatur proses-proses kehidupan.
·         Gizi (Nutrition) adalah suatu proses organisme menggunakan makanan yang dikonsumsi secara normal melalui proses digesti, absorpsi, transportasi, penyimpanan, metabolisme dan pengeluaran zat-zat yang tidak digunakan, untuk mempertahankan kehidupan, pertumbuhan dan fungsi normal dri organ-organ, serta menghasilkan energi.
·         Pangan adalah istilah umum untuk semua bahan yang dapat dijadikan makanan.
·         Makanan adalah bahan selain obat yang mengandung zat-zat gizi dan atau unsur-unsur/ ikatan kimia yang dapat diubah menjadi zat gizi oleh tubuh, yang berguna bila dimasukkan ke dalam tubuh.
·         Bahan makanan adalah makanan dalam keadaan mentah.
·         Status gizi adalah keadaan tubuh sebagai akibat konsumsi makanan dan penggunaan zat-zat gizi.

B.     Faktor Yang Mempengaruhi Perkembangan Gizi
Banyak faktor yang mempengaruhi status gizi, dalam hal pemenuhan kebutuhan gizi terhadap pertumbuhan dan perkembangan tubuh. Faktor-faktor yang mempengaruhi status gizi itu seperti konsumsi makanan, penyakit infeksi, maupun faktor sosial ekonomi.
Di bawah ini akan di jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi status gizi, antara lain:
1.      Faktor Konsumsi Makanan dan Penyakit Infeksi
Konsumsi makanan dan penyakit infeksi yang kurang memenuhi syarat gizi merupakan faktor utama yang mempengaruhi pertumbuhan dan status gizi. Gangguan gizi yang kronis pada masa anak akan tampak akibatnya terhadap pertumbuhan pada usia selanjutnya bila tidak segera ditanggulangi (Soekirman, 1999).

Banyak faktor yang mempengaruhi status gizi seseorang baik secara langsung berpengaruh maupun yang tidak langsung. Salah satu faktor yang berpengaruh terhadap status gizi, khususnya anak balita adalah asupan zat gizi dari konsumsi makan (Soekirman, 1999).
2.      Faktor Tingkat Pendapatan
Tingkat pendapatan juga menentukan pola makan apa yang dibeli dengan uang tersebut (faktor ekonomi dan kekuatan daya beli). Jika pendapatan meningkat, pembelanjaan untuk membeli makanan juga meningkat. Dengan demikian pendapatan merupakan faktor yang menentukan kualitas dan kualitas makanan yang selanjutnya akan berpengaruh terhadap status gizi (Alan Berg dan Sayogya, 1986).
Semakin tinggi pendapatan semakin besar porsi kalori dari sumber pangan baik dari segi protein hewani maupun dari sumber nabati pada kelompok berpendapatan tinggi (Rachman,dkk, 1980). Demikian juga sebaliknya, semakin lemah atau rendah pendapatan akan semakin jelek tingkat pemenuhan kebutuhan akan gizi.
3.      Faktor Ketersediaan Bahan Pangan
Penyebab masalah gizi yang pokok di tempat paling sedikit dua pertiga dunia adalah kurang cukupnya pangan untuk pertumbuhan normal, kesehatan, dan kegiatan normal. Kurang cukupnya pangan berkaitan dengan ketersediaan pangan dalam keluarga. Tidak tersedianya pangan dalam keluarga yang terjadi terus menerus akan menyebabkan terjadinya penyakit kurang gizi (Winarto, 1990)
C.    Angka Kecukupan Gizi Dianjurkan di Indonesia
Tabel angka kecukupan gizi bagi orang Indonesia yang dikeluarkan pada tahun 2004, dengan pembagian untuk Anak, Laki-laki, Wanita, Hamil, dan Menyusui. Angka ini untuk remaja dan dewasa berkisar diangka 2000 Kkal. Berikut ini kebutuhan energi dalam satuan Kkal (berat dan tinggi menyesuaikan)
1.      Anak:
0 - 6 bl, 550
7 - 12 bl, 650
1 - 3 th, 1000
4 - 6 th, 1550
7 - 9 th, 1800
2.      Laki-laki:
10 - 12 th, 2050
13 - 15 th, 2400
16 - 18 th, 2600
19 - 29 th, 2550
30 - 49 th, 2350
50 - 64 th, 2250
60+      th, 2050
3.      Wanita:
10 - 12 th, 2050
13 - 15 th, 2350
16 - 18 th, 2200
19 - 29 th, 1900
30 - 49 th, 1800
50 - 64 th, 1750
60+ th, 1600
4.      Ibu Hamil:
Trimester 1, +180
Trimester 2, +300
Trimester 3, +300
5.      Menyusui:
6 bl 1, +500
6 bl 2, +550
Untuk kondisi normal, kebutuhan Vitamin C angkanya hanya 90mg, kebutuhan tertinggi saat menyusui (+45 mg). Mengkonsumsi vitamin C secara berlebihan tidak ada gunanya bagi tubuh kita, kelebihan ini akan dibuang lewat air seni.

D.    Menghitung Kebutuhan Gizi
Contoh:
Seorang mahasiswa laki-laki sebut saja Andi, berusia 20 tahun, tinggi badan 183 cm, berat badan 76 kg, dengan aktivitas sedang (kuliah dan mengikuti 1 kegiatan organisasi mahasiswa).  Berapakah kebutuhan energinya? Bantulah Andi untuk menyusun menu makanannya dalam sehari..
1.      Menghitung IMT
Rumus Index Massa Tubuh (IMT)
IMT = BB (kg) : TB2 (m)
Interpretasi Nilai IMT
·         IMT < 18,5       = Berat badan kurang/Underweight
·         IMT 18,5 – 22,9          = Normal
·         IMT 23-24,9     = Overweight
·         IMT 25,0 – 29,9          = Gemuk/Obese I
·         IMT >= 30,0   = Sangat Gemuk /Obese II
IMT  Andi = 76 kg : (1,83)2 m= 22,7
Berdasarkan perhitungan IMT maka status gizi (dilihat dari segi perhitungan antropometri) Andi termasuk Normal.
2.      Menghitung kebutuhan energi (TEE)
Rumus TEE = BEE x Faktor Aktifitas x Faktor stress
Estimasi BEE menurut Harris Bennedict :
Laki-laki               = 66 + (13,7 x BB) + (5 x TB) – 6,8 U
Wanita                  = 655 + (9,6 x BB) +(1,7 x TB)–4,7 U
Keterangan :
BEE                 = Basal energi expenditur
TEE                 =  Total energi expenditur
BB                   = berat badan actual (kg) ; TB (cm) ;
    Umur(tahun)
BEE Andi       = 66 + (13,7 x 76) + (5 x 183) – 6,8 x 20
= 66 + 1041,2 + 915 – 136
= 1886,2 kkal
TEE                 = BEE x Faktor Aktifitas
= 1886,2 x 1,5
= 2829,3 kkal
Dari perhitungan diketahui kebutuhan energi Andi selama sehari yaitu sebanyak 2829,3 kkal.  Andi tidak mengalami stres sehingga faktor stres tidak digunakan, salah satu tanda adanya stress yaitu bila seseorang mengalami demam, infeksi, sepsis, penyembuhan luka serta menderita penyakit tertentu (kencing manis, kanker dkk).
3.      Menghitung kebutuhan zat gizi
Protein                   = 1 gram / kg BB = 1 x 80 g = 80 gram = 320 kkal
Lemak                   = 25 % x TEE = 25 % x 2829,3 = 707,3 kkal =  78,6 gram
KH                        = 2829,3 – 320 – 78,6 = 2430,7 kkal = 607,7 gram
Keterangan:
Kebutuhan protein normal yaitu 1 gram/kg BB atau 10-15% total kebutuhan energi, Kebutuhan lemak 20-25 %, sedangkan Karbohidrat 60% atau sisa dari total kebutuhan energi dikurangi kebutuhan protein dan lemak.
4.      Interpretasi dalam jumlah penukar
Golongan
Penukar
Energi
KH
Protein
lemak
Karbohidrat
9
1400
320
32
0
Lauk Hewani
3
285
0
30
18
Lauk Nabati
4
320
32
12
12
Sayur
3
150
30
9
0
Minyak
4
180
0
0
20
Susu
2
260
18
14
14
Buah
6
240
60
0
0
Jumlah
2835
460
97
64
Kebutuhan
2829,3
607,7
80
78,6
Maksud penggunaan satuan penukar adalah untuk memudahkan penentukan jumlah makanan yang akan dibuat menu. Tiap satu satuan penukar memiliki berat yang berbeda-beda, misalnya untuk 1 satuan penukar sumber karbohidrat setara dengan 100 gram nasi = 200 gram nasi tim = 200 gram kentang = 100 gram singkong = 80 gram roti tawar = 50 gram krakers. Sedangkan untuk kebutuhan minyak sudah masuk ke dalam makanan yang diolah menggunakan minyak, misal digoreng. Jadi tidak perlu membuat menu menggunakan minyak karena sudah masuk ke pengolahan.
Status gizi seseorang dapat diketahui menggunakan rumus broca atau menghitung IMT (Indeks Massa Tubuh).
·        Rumus Broca
Berat Badan Normal
            = Tinggi Badan (TB) - 100
Berat Badan Ideal
            = TB – 100 - 10% (TB - 100)
Contoh: seseorang dengan TB 155 cm.
BB (Berat Badan) ideal orang tersebut
            = 155 – 100 – 10%(55)
            = 55 – 5,5
            = 49, 5 kg
·         Rumus IMT = BB : 
BB dalam kilogram ; TB dalam meter.
Jika      IMT 16 – 18,4 berarti gizi kurang
            IMT 18,5 - < 25 berarti gizi baik
            IMT 25 – 30 berarti gizi lebih
            IMT > 30 - > 40 berarti obesitas
Contoh: seseorang dengan BB = 65 kg dan TB = 155 cm
IMT nya = 65 : 
             = 27, 05
Jadi, orang tersebut berstatus gizi lebih.
Ada pula pengukurang dengan cara Antropometri, yaitu dengan pengukurang: BB/ umur; TB/ umur; BB/TB, pengukuran lingkar lengan, dan lain-lain. Data Antropometri kemudian dinilai berdasarkan standar yang telah dibakukan (biasanya untuk balita).



BAB III
PENUTUP
A.    Kesimpulan
Gizi Seimbang adalah makanan yang mengandung zat tenaga, zat pembangun, dan zat pengatur yang dikonsumsi dalam satu hari sesuai dengan kecukupan tubuhnya. Keadaan ini tercermin dalam derajat kesehatan, tumbuh kembang serta produktivitasnya yang optimal.  Gizi seimbang adalah keseimbangan antara zat-zat penting yang terkandung di dalam makanan maupun minuman yang dikonsumsi oleh seseorang dalam kehidupan sehari-hari. Setiap orang harus makan makanan dan minum minuman yang mengandung tiga zat gizi utama yang cukup jumlahnya, baik zat tenaga, zat pembangun maupun zat pengatur. Tidak seimbang ataupun kurang asupan gizi akan dapat mempengaruhi tubuh seseorang.
Penyelenggaraan makanan memiliki peranan penting dalam peningkatan kesejahteraan dan gizi masyarakat, terutama anak usia 1-6 tahun. Penyelenggaraan makanan dapat mendorong tumbuhnya kebiasaan makan yang baik dan sehat. Penyelenggaraan makanan menurut Tarwojo (1983:2) adalah suatu kegiatan yang meliputi perencanaan, pembelanjaan, penyimpanan, pengolahan, dan menghidangkan makanan.
Pengertian makanan sehat seimbang menurut Nasoetion dan Hadi (1995:114) adalah hidangan atau masakan yang mengandung energi dan zat gizi secara seimbang, baik jenis maupun jumlahnya. Penyelenggaraan makanan sehat seimbang yang dimaksud adalah pelaksanaan pengelolaan makanan yang meliputi penyusunan menu, pemilihan bahan makanan, pengolahan bahan makanan, dan penyajian makanan yang mengandung energi dan memenuhi kecukupan zat gizi, baik jenis maupun jumlahnya.
Kecukupan zat gizi menurut Ngadimin (1992:23) adalah banyaknya zat gizi yang harus dipenuhi agar dapat menjamin hidup sehat dari semua orang.
1.      Sumber Tenaga
Zat sumber pembangkit tenaga dalam tubuh bisa kita dapatkan dari padi-padian, tepung-tepungan, umbi-umbian, dan lain sebagainya. Berfungsi sebagai pemberi energi / tenaga untuk kegiatan hidup manusia.
2.      Zat Pengatur
Zat pengatur dalam tubuh bisa kita dapatkan dari sayur-mayur dan buah-buahan. Fungsi utama dari zat pembangun adalah untuk memberi tubuh perlindungan maksimal terhadap serangan penyakit.


3.      Zat Pembangun
Zat pembangun di dalam tubuh bisa kita dapatkan dari protein hewani dan nabati seperti kacang-kacangan, susu, keju, yoghurt, dan lain-lain. Zat pembangun sangat berguna untuk meregenerasi sel-sel yang mati agar bisa berganti dengan yang baru.
Menu adalah rangkaian dari beberapa macam hidangan atau masakan yang disajikan atau dihidangkan untuk seseorang atau sekelompok orang untuk setiap kali makan, yaitu dapat berupa susunan hidangan pagi, hidangan siang ataupun hidangan malam. Menu seimbang menurut Ngadimin (1992:31) adalah susunan menu yang menggunakan beberapa  golongan bahan makanan dan penggantinya dengan memperhatikan keseimbangan zat gizinya, baik jumlah maupun macamnya. Jadi menyusun menu adalah menyusun macam-macam hidangan untuk setiap kali makan atau lebih dengan memperhatikan keseimbangan zat gizinya.

Manfaat yang diperoleh dari menyusun menu seimbang adalah kebutuhan zat gizi dapat terpenuhi, dapat memilih bahan makanan yang baik, dan sesuai dengan keadaan social, ekonomi dan budaya, mengurangi kehilangan zat gizi selama penyiapan makan serta mengurangi kebosanan akan menu makanan. Dalam merencanakan menu seimbang perlu memperhatikan berbagai faktor, yaitu kecukupan gizi, pemilihan bahan makanan yang baik dan sesuai, serta penyelenggaraan makanan. Proses yang harus dilakukan dalam menyusun menu adalah menentukan kecukupan gizi , menentukan hidangan, penentuan pemilihan bahan makanan, serta pengolahan bahan makanan. DAFTAR PUSTAKA LIHAT DISINI >>>

MAKALAH GIZI SEMOGA BERMANFAAT


_________________________________________________________________________________ 
contoh makalah, contoh makalah lengkap, makalah lengkap, contoh makalah mahasiswa, makalah pendidikan, contoh makalah pendidikan, daftar pustaka makalah, contoh kata pengantar makalah, makalah, buat makalah, cara membuat makalah, contoh makalah, download contoh makalah, download makalah lengkap, contoh kesimpulan makalah

1 komentar:

  1. Broker Terbaik – Dapatkan Banyak Kelebihan Trading Bersama FBS,bergabung sekarang juga dengan kami
    trading forex fbsindonesia.co.id
    -----------------
    Kelebihan Broker Forex FBS
    1. FBS MEMBERIKAN BONUS DEPOSIT HINGGA 100% SETIAP DEPOSIT ANDA
    2. SPREAD DIMULAI DARI 0 Dan
    3. DEPOSIT DAN PENARIKAN DANA MELALUI BANK LOKAL Indonesia dan banyak lagi yang lainya

    Buka akun anda di fbsindonesia.co.id
    -----------------
    Jika membutuhkan bantuan hubungi kami melalui :
    Tlp : 082276603391
    BBM : 5364257D

    ReplyDelete